effectivemeasure

menceritakan pengalaman dalam bentuk narasi

Sunday, 10 February 20130 komentar

 menceritakan pengalaman dalam bentuk narasi  

          setelah sekian lama saya tidak posting apapun karena bulan ini merupakan bulan tersibuk bagi saya. karena banyak tugas. akhirnya saya punya waktu luang untuk berbagi untuk kawan2 The Motivator. postingan kali ini merupakan salah satu tugas yang diberikan oleh guru saya. Tugasnya lumayan berat karena saya disuruh membuat naskah menceritakan pengalaman dalam bentuk narasi. yaaa... langsung saja. ini karya saya. kritik dan saran sangat saya butuhkan demi kelangsungan blog saya ::



Pengukuhan Lembaga Studi Pelajar Mahasiswa(LSPM) Muslim Cendikia

Sabtu kemarin, tepatnya tanggal 2 februari 2013. Aku mendapat undangan dari pengurus LSPM Muslim Cendikia kabupaten wajo untuk menghadiri acara pengukuhan organisasi di pemandian air panas Lejja. Saya juga mengajak dua teman saya yaitu Ichsan dan Arham. Kesepakatan dari pembina dan pengurus LSPM yakni mobil akan berangkat jam 2 siang. Jadi, kami kami sudah bersiap sejak jam 1 siang. Tepat pada jam setengah 2 siang, saya berangkat ke jl. Maluku sengkang. Setelah sampai disana, saya melihat Ichsan sudah duduk tenang di teras rumah kerabat saya yang bertempat tinggal di jl. Maluku. Tapi, disana saya belum menjumpai Arham. Saya lantas mengirim pesan singkat untuk menanyakan keberadaannya. Tak lama kemudian, saya menerima pesannya yang mengatakan “Saya berada di lingkungan SMA Negeri 1 Sengkang”. Setelah menerima sms itu, saya langsung tancap gas menuju sekolah saya yaitu SMA Negeri 1 Sengkang. Sesampainya di sekolah, saya melihat keramaian di dekat lapangan basket. Lalu, saya mendekat ke keramaian itu. Ternyata, akan diadakan PerSaMi oleh para bantara dan calon bantara SMA Negeri 1 Sengkang ambalan Hasanuddin-Kartini. Saya berjumpa dengan teman saya yang merupakan calon bantara dan berbincang-bincang cukup lama sampai saya lupa tujuan saya ke tempat itu. Saya tiba-tiba dikagetkan oleh seseorang yang muncul dari belakang teman saya dan wajahnya tidak asing bagi saya. Ternyata itu adalah Arham, tujuan utama saya ke sekolah ini. Saya minta maaf karena lupa untuk menjemputnya. Setelah bertemu dengannya, saya langsung menuju ke tempat Ichsan berada. Sesampainya disana, saya bertemu dengan keluarga saya.
Waktu telah menunjukkan pukul 14.30. Tapi, mobil yang menjemput kami tak kunjung datang. Keringatku bercucuran karena udara pada siang hari itu sangat panas. Tak lama kemudian, muncul sesosok pria dengan motornya. Pria itu adalah Udzt. Karim. Beliau adalah salah satu pembina LSPM Muslim Cendikia. Beliau membawa kabar bahwa mobil yang akan dikendarai belum siap. Udzt. Karim dan ayah saya bergegas menuju tempat penyewaan mobil untuk menyewa 1 mobil untuk dikendarai. Setelah mendapatkan mobil yang cocok, kami berangkat menuju kantor DPD salah satu partai islam di Indonesia yaitu PKS. Kami berkumpul disana karena partai inilah yang menanggung semua biaya kami selama berada di lejja. Sesampainya di kantor DPD, kami tidak langsung berangkat karena kami masih menunggu beberapa orang yang akan ikut serta dalam pengukuhan organisasi kami. Keluarga saya memilih untuk mengandarai mobil dengan AC. Tapi setelah memeriksa mobil itu, saya melihat ada bungkusan berwarna kuning yang tergantung di dekat tuas persenelan. Ternyata bungkusan itu adalah parfum dengan aroma jeruk. Jujur saja, saya sangat tidak suka dengan semua parfum yang beraroma jeruk. Jia saya berkendara bersama parfum itu, saya jamin saya akan mabuk di tengah jalan. Jadi, saya lebih memilih mobil butut berwarna merah. Jadi, kedua teman saya terpaksa ikut dengan mobil yang saya pilih. Mungkin mereka malu berkendara dengan orang yang belum mereka kenal. Rombongan Kami yang terdiri dari 6 mobil baru berangkat setelah shalat ashar berjamaah di masjid. Bisa anda bayangkan, dari pukul 14.00 molor sampai pukul 16.45. Astaghfirullah.
-->
Yang mengendarakan mobil butut berwarna merah ini adalah mas Ali. Beliau belum cukup menguasai teknik mengendarai mobil. Di dalam mobil bukan hanya kami berempat. Di dalam mobil juga ada 5 orang pengurus LSPM dan salah satu dari mereka adalah ketuanya. Di perjalanan kami seringkali kaget dengan cara berkendara mas Ali. Setelah sekian lama berkendara, Tibalah waktu maghrib. Kami serombongan singgah untuk melaksanakan kewajiban kami sebagai umat muslim. Kami menjamak shalat maghrib dan shalat isya agar lebih memperlancar perjalanan kami.  Sebagaimana yang kami ketahui, jalan menuju Lejja terdapat banyak tanjakan yang terjal. Jadi, mas Ali beranjak pindah dari kursi supir menuju kursi penumpang dan digantikan oleh salah satu pengurus LSPM yang telah memiliki jam terbang yang lumayan untuk melewati jalan menuju Lejja. Mobil yang kami kendarai ini juga memiliki masalah yaitu tidak terlalu cepat dalam menerima gas dari supir. Alhasil, di setiap tanjakan yang kami lalui, kami harus turun untuk mengganjal ban mobil agar dapat menanjak dengan baik. Alhamdulillah kami selamat sampai tujuan sekitar jam 9 malam.
Sesampainya di kawasan pemandian air panas, kami beristirahat sejenak di vila yang telah di-booking sejak jam 3. Setelah beristirahat sekitar 15 menit, kami santap malam dengan makanan yang telah dibawa dari kantor DPD. Sebelum tidur, ketua umum DPD PKS memberikan siraman rohani. Sebelum tidur, pria dan wanita dipisahkan. Pria tidur di vila bagian depan dan wanita tidur di vila belakang. Tapi, Saya, Ichsan, dan Arham memilih untuk berendam terlebih dahulu di salah satu kolam yang ada di kawasan permandian. Kami diharuskan untuk memakai celana panjang dan baju untuk menutup aurat. Setelah lelah dari berendam. Kami tidur pulas.
Alarm-ku berdering tanda waktu menunjukkan jam 3 dini hari. Aku mengatur alarm-ku agar berdering pada jam 3 karena kami serombongan akan melakukan shalat malam berjamaah sebanyak 9 rakaat. Shalat malam dipimpin oleh salah satu pengurus LSPM yang juga merupakan teman Ichsan di tempat penghafalan Qur’an. Setelah shalat malam, kami menunggu datangnya shalat shubuh. Ada yang berbincang-bincang, ada yang tidur, tapi kebanyakan yang mengaji. Setelah membaca 2 lembar Al-Qur’an, akhirnya waktu shalat subuh datang. Yang memimpin shalat shubuh adalah ayah saya sendiri. Setelah shalat shubuh, aku, Ichsan, dan Arham menuju ke warung yang berada di sekitar kawasan pemandian untuk membeli telur. Kami ingin memasak telur itu dengan menggunakan air yang paling panas di pemandian ini. Kami berjalan menuju tempat teratas dari pemandian ini untuk merebus telur. Setelah kami meletakkan telur itu di air yang panas, Kami melihat pohon yang di bawahnya adalah sumber mata air. Tapi setelah memerhatikan secara seksama, di rantingnya banyak tergantung barang-barang seperti botol, kaleng, gelas, bahkan ada uang. Saya langsung menarik kesimpulan bahwa ini pasti ulah orang jahiliyah yang menyekutukan Allah S.W.T. Setelah berdoa agar orang musyrik ini sadar, saya mengajak teman saya untuk berenang di salah satu kolam sembari menunggu telur kami sampai matang. Setelah sekian lama berenang, kami mendapat panggilan karena acara pengukuhan organisasi LSPM akan segera dimulai. Kami lantas bergegas menuju tempat kami memasak telur. Saya memeriksa salah satu telur yang retak dan membuka sedikit bagian yang retak itu. Ternyata, telur itu belum matang. Padahal kami telah memasak telur itu sejak selesai shalat shubuh. Kurang lebih tiga jam. Setelah kecewa melihat hasil telur yang kami masak, kami langsung menuju ke acara yang akan dimulai.
Pada pelaksanaan acara, kami telah berikrar akan menjaga nama baik organisasi dan hidup berdasarkan Firman Allah dan sunnah Rasul. Setelah berikrar, ketua umum memberikan sambutan dan motivasi kepada kami, para anggotanya agar tetap semangat dalam mengembangkan organisasi yang telah resmi dibentuk ini.
Setelah acara selesai, saya, Ichsan, dan Arham berlari menuju tempat kami memasak telur. Setelah sampai disana, kami kaget karena mendapati telur kami sudah tidak ada. Saya memperhatikan sekitar dan melihat telur kami ada di di bawah rumah panggung penjaga mata air yang telah lanjut usia. Telur yang kami masak ada 6 telur. Tapi sewaktu direndam 2 telur kami pecah dan isinya keluar berhamburan di sekitar mata air. Kami sangat penasaran dengan rasa telur yang dimasak pada air panas permandian lejja. Tapi, kami tidak sampai hati meminta telur itu. Karena rasa penasaranku, saya memberanikan diri untuk meminta 1 dari 4 telur yang kami masak. Ternyata, tidak ada satupun telur yang sudah matang dan siap dikomsumsi. Kami memberikan telur itu kepada bapak penjaga mata air pemandian lejja. Dengan rasa kecewa, kami pergi ke vila untuk mengganti baju dan mandi di kolam air hangat.
Setelah puas melampiaskan kekecewaan kami, kami lalu membereskan barang-barang karena durasi penyewaan vila sudah hampir habis. Sebelum pulang, mobil butut merah yang akan kami kendarai untuk pulang diperiksa. Ternyata, rem tangan dari mobil itu tidak rapat. Jadi, mesin mobil menjadi panas dan susah untuk dikemudikan. Setelah kerusakan itu diperbaiki, kami bergegas untuk pulang. Alhamdulillah kami sampai di rumah masing-masing dengan selamat tanpa ada gangguan di perjalanan. 

Semoga bermanfaat. salam The Motivator.


Share this article :

Post a Comment

previous next home
 
Member Of Komunitas Blogger Wajo - Template Original By Creating Website - Modified by Muh. Rizky Eka Arlin
Plagiarism Copyright © 2013. The Motivator - All Rights Reserved
Other blog: Karya tulis ilmiah